Anabolik vs katabolik untuk menurunkan berat badan

Latihan dapat dikategorikan menjadi dua jenis latihan: anabolik dan katabolik. Masing-masing memiliki efek berbeda pada tubuh Anda namun pada akhirnya akan menyebabkan hilangnya lemak. Anda bisa meningkatkan massa otot Anda saat menumpahkan lemak melalui latihan anabolik. Sebaliknya, Anda dapat mengurangi keseluruhan massa tubuh Anda melalui latihan katabolik. Lakukan kombinasi keduanya untuk mencapai penurunan berat badan yang cepat dan tahan lama.

Negara anabolik

Untuk mencapai keadaan anabolik, fokus pada latihan kekuatan, yang akan membantu meningkatkan massa otot. Beberapa hormon terkait yang menyebabkan pertumbuhan otot meliputi hormon testosteron dan pertumbuhan. Efeknya sebenarnya terjadi saat Anda tidur atau istirahat setelah berolahraga. Selama latihan kekuatan, Anda melakukan latihan yang menawarkan ketahanan dengan menggunakan bobot dan mesin. Latihan ini memecah jaringan otot. Saat Anda tidur atau istirahat, baru dan lebih banyak serat otot berkembang untuk menggantikan yang rusak.

Negara katabolik

Mencapai keadaan katabolisme melibatkan hormon seperti kortisol, norepinephrine dan adrenalin. Ini berguna dalam membakar lemak dan kalori. Banyak latihan katabolik melibatkan teknik kardiovaskular, biasanya berlangsung minimal 20 sampai 45 menit. Contohnya adalah bersepeda, berlari, berenang dan bermain olahraga. Anda akan melihat hilangnya total massa tubuh karena lebih banyak hormon katabolik dilepaskan dibandingkan dengan hormon anabolik, yang membangun otot dan massa.

Bagaimana Mereka Melengkapi Satu Sama Lain

Melakukan latihan anabolik dan katabolik memberi Anda variasi dalam rutinitas latihan Anda, yang akan mencegah kebosanan sekaligus terus-menerus mengejutkan tubuh Anda untuk terus menumpahkan lemak dan membakar kalori. Latihan Anda juga akan lebih hebat jika Anda menggunakan kedua pendekatan tersebut secara alternatif atau bersamaan. Menurut American College of Sports Medicine, pelatihan interval intensitas tinggi melibatkan latihan katabolik dan anabolik yang meningkatkan daya tahan dan kinerja aerobik Anda.

Contoh Latihan

Sprinting adalah salah satu latihan terbaik karena meningkatkan keadaan katabolik dan anabolik Anda, karena Anda menerapkan banyak kekuatan untuk berlari dalam jarak dekat dalam waktu yang terbatas. Gulat adalah olahraga lain yang mengharuskan Anda mencapai kondisi katabolik dan anabolik untuk tampil optimal. Anda juga bisa melakukan latihan sirkuit, yang mempercepat latihan angkat besi dan latihan kardiovaskular untuk menurunkan berat badan maksimal. Menurut sebuah penelitian pada November 2004 yang diterbitkan dalam “Journal of Strength and Conditioning Research,” pelatihan sirkuit meningkatkan respon otot dan kardiorespirasi Anda.